Skip to main content

Budidaya Ikan Belut (Dalam Drum)

Budidaya Ikan Belut (Dalam Drum)

Tips Wirausaha - Belut termasuk dalam jenis kategori ikan. Namun begitu, belut berbeda dengan jenis ikan pada umumnya. Belut bisa hidup di air yang tidak terlalu banyak serta bisa hidup di lumpur. Mengapa bisa begitu? Karena belut memiliki dua sistem pernafasan. Belut biasanya suka ditemukan di sawah dan rawa, namun jika di sawah belut memang susah sekali untuk ditemukan, akibat persawahannya kini mulai tercemar oleh bahan kimia seperti pemakaian pupuk kimia yang berlebihan.


Dalam budidaya belut, terbagi menjadi dua bagian, yaitu budidaya belut di kolam semen dan budidaya belut di kolam drum. Di kesempatan kali ini, inshaa Allah akan berbagi tentang cara budidaya belut di kolam drum. Tentu jika budidaya belut ini berhasil, pastinya kamu akan mendapatkan untung yang luar biasa dari usahamu ini. Langsung saja, ini dia cara budidaya belut di kolam drum.

1.Siapkan Kolam Budidaya Belut
Cara budidaya belut di kolam drum ini termasuk ke dalam golongan semi permanen, artinya cara ini tidak seawet dengan budidaya di kolam semen atau tanah yang termasuk ke dalam golongan permanen. Selain menggunakan drum, bisa juga memakai tempat yang lainnya seperti kolam terpal, kontainer plastik atau tong.Adapun langkah-langkahnya dalam memanfaatkan drum untuk dijadikan tempat budidaya adalah sebagai berikut.Bersihkan dulu drum hingga benar-benar bersih, terutama bagian dalamnya.Buatlah sebuah lubang yang memanjang pada bagian atas drum.Selanjutnya, simpan drum pada bidang tanah yang datar. Agar drum tidak terguling, berilah pengganjal pada bagian kanan dan kiri dram.Jangan sampai lupa juga, buatlah sebuah saluran pembuangan di bawah drum.Buat juga sebuah peneduh di atas drum, agar belut tidak kepanasan terkena sinar matahari.

2.Media Tumbuh Ternak Belut
Salah satu kunci kesuksesan budidaya belut adalah penggunaan media tumbuh belut yang tepat. Di luar faktor pakan, jika kompisisi media tumbuh ini pas, maka akan mempercepat pertumbuhan belut. Untuk kolam dari drum, kamu bisa menggunakan media berupa jerami padi pupuk TSP, kompos, lumpur kering dan mikroorganisme starter.

Untuk lebih jelasnya, di bawah ini ada langkah-langkah membuat media tumbuh belut dari kolam drum. Beri lapasan jerami dengan ketebalan sekitar 50 cm pada bagian dasar drum.kemudian, siramlah jerami itu menggunakan mikroorganisme starter dengan komposisi 1 liter per drum. Kemudian berilah lapisan kompos setinggi 7 cm, jika tidak ada bisa juga menggunakan tanah humus atau pupuk kandang.Nah, di lapisan yang terakhir diberi lumpur kering yang sebelumnya sudah dicampur dengan pupuk TSP 5 kg. Lapisan ini mempunyai tinggi sekitar 25 cm.Langkah terakhir, masukanlah air bersih ke dalam drum setinggi 17 cm, namun jangan dulu dimasukkan belut, diamkan selama 14 hari untuk melalui proses fermentasi terlebih dahulu.

3.Pemilihan Bibit Belut
Setelah kolam drum dan medianya sudah disiapkan, langkah selanjutnya adalah memasukan bibit belut. Namun begitu, pilihlah bibit belut yang sehat. Jika kamu kebingungan dalam memillih bibit belut yang bagus dan sehat, berikut ini beberapa kriteria bibit belut yang sehat. Pilihlah bibit belut yang mempunyai ukuran seragam, jangan yang tidak seragam. Hal ini di maksudkan agar saat panen kelak, hasilnya pun bisa seragam. Selain itu, hal inipun bertujuan agar tidak adanya saling memangsa antar belut yang ada di kolam drum.
    Gerakannya tidak loyo, aktif dan lincah.
    Tentunya bibit belut itu bebas dari penyakit.
    Ukurannya kurang lebih 10-12 cm.

4.Pemberian Pakan
Selain dengan memilih bibit yang sama, pemberian yang cukup dan teratur bisa menghindarkan terjadinya saling mangsa antara belut yang ada. Untuk takarannya, bisa disesuaikan dengan berat populasi belut itu sendiri. Kalau paling aman sih diberikan pakan itu sebanyak 5-20% dari bobotnya perhari.Untuk waktu pemberian pakannya bisa dilakukan pada sore hari. Karena biasanya belut mencari mangsa pada sore atau malam hari. Adapun pakannya sendiri bisa berupa ikan kecil, kecebong, kacing ataupun bekicot yang sebelumnya sudah dicacah kecil-kecil terlebih dahulu.

5.Panen Belut
Dalam satu drum, biasanya bibit belut bisa masuk sebanyak 2 kg dengan ukuran bibit 11-13 cm. Untuk masa panen belut itu sendiri bisa dilakukan setelah 3-4 bulan. Adapun harga bibit belutnya rata-rata memiliki panjang 7-12 cm yang dijual kisaran 55.000/kg (isi 76-111 ekor/kg). Sedangkan jika membeli belut konsumsi itu rata-rata kisaran 32.000/kg isi 4-6 ekor.
 
6.Pemasaran Belut
Dewasa ini belut telah menjadi salah satu makanan konsumsi yang banyak disukai orang, baik diolah menjadi makanan ringan seperti keripik belut atau langsung dimasak menjadi belut goreng. Belut memiliki rasa yang sangat gurih jika dimakan, mungkin hal inilah yang menyebabkan belut banyak dicari orang. Permintaan pasar yang sangat besar membuat penyedia belut sering kekurangan stok. Padahal di Indonesia terdapat banyak sekali tempat-tempat pembudidayaan belut.

Popular posts from this blog

Budidaya Kacang Tanah

Tips Wirausaha - Tanaman kacang tanah tergolong kerabat dekat polong-polongan (fabaceae ) dan tanaman ini berasal dari Negara Brazillia,Amerika Selatan, dan kacang tanah di Indonesia merupakan tanaman terpenting ke-dua (2) dalam jenis kacang-kacangan setelah kedelai.Tanaman kacang tanah mungkin tidak asing diteliga sahabat petani semua,jenis tanaman yang satu ini lebih poluler sebagai olah makanan. Kondisi iklim Indonesia yang sesuai dengan syarat tumbuh tanaman ini menjadikan tanaman mudah sekali beradaptasi, berdasarkan informasi pasar terkini  untuk harga kacang tanah kupas kering berkisar Rp.17.000-Rp.18.000 dan untuk kacang tanah basah berkulit Rp.8000.-Rp.9000,  hal ini menjadi prospek budidaya menjanjikan untuk memulai usaha budidaya kacang.

Penghasil Rempah Dunia

Indonesia, Penghasil Rempah Dunia Rempah-rempah adalah bagian tumbuhan yang beraroma atau memiliki rasa kuat yang digunakan dalam jumlah kecil pada makanan, berfungsi sebagai pengawet atau perisa dalam masakan. Rempah-rempah biasanya dibedakan dengan tanaman lain yang digunakan untuk tujuan yang mirip, seperti tanaman obat, sayuran beraroma, dan buah kering.Rempah-rempah merupakan barang dagangan paling berharga pada zaman prakolonial. Banyak rempah dulunya digunakan dalam pengobatan.

Membuat Penetas Telur (ayam,Itik,Bebek,Burung Puyuh)

Info Zafran - Bagi Anda yang ingin memulai menjalankan usaha ternak unggas seperti (Ayam, Bebek, Burung Puyuh dan Burung lainnya) dan menginginkan alat penetas telur dengan biaya yang murah, Anda bisa mencoba mengikuti tutorial kami tentang bagaimana cara membuat mesin penetas telur sederhana. Mesin yang akan kita buat ini mempunyai kapasitas daya tampung + 36 butir telur dan untuk membolak-balikkan telur harus dilakukan secara manual. Untuk cara kerjanyapun juga sederhana yaitu hanya membuat kondisi atau keadaan hangat layaknya telur yang sedang dierami induknya. Sebelum kita memulai membuat alat tetas telur sederhana, siapkan terlebih dahulu alat-alat dan bahan-bahannya seperti :